Adakah Aku Lebih Muslim Jika…

Better Muslim Penterjemahan tidak rasmi “Will I Become a Better Muslim If” oleh Mariam Mokhtar, terbitan www.rakyattimes.com. Diterjemah oleh Yana Rizal.   Adakah Aku Lebih Muslim Jika… “Aku memakai tudung, dan memandang rendah kepada yang tidak. Aku memaksa isteri dan anak-anak aku memakainya. Aku memakai jubah Arab putih dan memandang rendah budayaku sendiri.   Aku ingin buktikan aku tak bersalah, jadi aku bersumpah dengan Al-Quran. Aku ke Mekah untuk menebus dosa, seperti kebanyakan ahli politik dan keluarga mereka. Aku melaporkan jiranku ke polis akhlak kerana dia menolak pelawaan aku.   Aku tidak curiga apabila kononnya DNA babi ditemui dalam produk makanan seperti mentega atau coklat beberapa bulan sebelum Hari Raya, dan jabatan-jabatan agama mengenakan denda besar atau sekatan ketat atas penjualan produk-produk ini. Aku menyokong usaha untuk mengasingkan lif di hotel bagi pengangkutan makanan tak halal dari tingkat ke tingkat. Aku menyokong pengasingan troli dan kaunter bayaran di pasar raya.   Aku menyokong sebatan wanita yang minum di khalayak ramai, yang berzina atau curang. Aku beri peluang kedua kepada bijakpandai dan ahli sukan negara, walaupun mereka pedofil atau didakwa merogol di bawah undang-undang. Aku memaksa gadis baligh berkahwin dengan perogolnya, untuk menjaga maruah keluarga kerana kandungan luar nikah. Aku merakam video seks pesaing politik aku.   Aku memotong tangan orang yang mencuri untuk susu bayi mereka, namun aku berdiam diri mengenai 1MDB dan berbilion ringgit yang dikeluarkan secara haram kerana risaukan kerjayaku. Aku membunuh anjing dan menghalang umat Islam dari menyentuh anjing di khalayak ramai. Aku memburu pekerja atas penjualan buku yang ditulis seorang lesbian atau homoseksual, walaupun mengetahui bahawa kakitangan tidak punyai kawalan atas buku-buku yang dijual.   Aku memaksa pegawai-pegawai gereja untuk menurunkan salib dan mengharamkan lagu pujian dan doa apabila PM melawat dewan gereja untuk minum petang. Aku mengarahkan penghapusan salib dari lencana sekolah, dinding sekolah dan buku-buku sekolah. Aku menuntut bahawa salib di atas gereja dibuang kerana pemuda Islam boleh mudah murtad. Aku menuntut supaya semua jersi dan jalur bola sepak yang mempunyai tanda salib atau iblis dilarang pemakaiannya oleh orang Islam.   Aku mengutuk anak-anak perempuan yang memeluk idola K-pop mereka, namun menutup sebelah mata apabila isteri PM memeluk juara sukan. Aku tak endahkan seruan untuk memelihara khazanah arkeologi seperti di Lembah Bujang Kedah, yang mungkin lebih tua dari Angkor Wat, semata-mata kerana ianya peninggalan Hindu.   Aku menghantar anak-anak lelaki yang lembut ke kem latihan untuk melasakkan mereka. Aku mengharamkan gadis Melayu menyertai pertandingan kecantikan kerana tidak mahu mereka mendedahkan tubuh mereka. Aku mendenda lelaki yang tidak solat Jumaat kerana ingin menyelamatkan ruh mereka.   Aku mengarahkan kanak-kanak bukan Islam supaya makan di bilik persalinan ketika bulan puasa kerana tidak mahu kanak-kanak Muslim kempunan. Aku menghalau kanak-kanak bukan Islam ke rumah kerana mempunyai makanan haram, seperti sosej babi, dalam bungkusan makanan tengah hari mereka. Aku tidak akan bersetuju untuk pendidikan seks kerana ia bermaksud seks bebas.   Aku mengarahkan serbuan di pub yang sering dikunjungi kelas pekerja, namun pada masa-masa ganjil yang aku menyerang kelab-kelab mewah atau lima bintang, aku pastikan dahulu anak-anak VIP dan menteri diiringi keluar melalui pintu belakang. Aku mengumumkan bahawa langkah-langkah penjimatan adalah perlu, kemudian menggunakan mereka untuk membayar majlis perkahwinan anak perempuanku. Aku menggunakan hudud untuk memikat rakyat yang beragama, terutama sekali yang di kampung, kerana aku tahu bahawa langkah ini memajukan cita-cita politik aku.   Aku menuntut persetubuhan dengan isteriku pada bila-bila masa, tidak kira perasaannya. Aku menuntut seks di mana sahaja, walaupun sedang menunggang unta. Aku berkahwin dengan teman wanita aku di selatan Thailand kerana isteri pertama aku enggan membenarkan poligami dan aku tak keberatan membayar denda kembali nanti, kerana ianya hanya RM1,000 – picisan saja! Lagipun, isteri pertamaku yang akan menanggungnya.”

]]>