EN | BM

Walaupun di Malaysia terdapat perkembangan sosioekonomi, pemodenan yang pesat, dan pembentukan kelas pertengahan yang berjaya sejak empat puluh tahun yang lalu, dan walaupun Malaysia sering diraikan kerana warisan berbilang budayanya, agama tetap menjadi topik perbincangan yang sangat sensitif. Di sini, ‘sensitiviti’ bukan hanya perasaan takut dan menahan diri terhadap sesuatu ucapan, tetapi juga gejala kebuntuan struktur yang lebih luas dan tidak dapat diselesaikan. Kurangnya interaksi antara pelbagai komuniti agama di negara ini, dengan sikap tidak campur tangan yang diamati, dapat dikaitkan dengan keadaan yang lebih umum di mana kebebasan bersuara, kebebasan beragama, dan perbualan sosiopolitik yang sihat belum menjadi asas dan amalan normatif dalam pembangunan institusi partisipatif dalam negara demokrasi ini sejak beberapa dekad yang lalu.

Menurut indeks Bank Dunia (lihat Rajah 1), Malaysia berada di bawah tahap median dunia berkaitan dengan kebebasan beragama. Jika dibandingkan dengan sejumlah negara dari Asia dan Eropah, prestasi Malaysia dalam melindungi dan menegakkan kebebasan beragama nampaknya masih lagi rendah. Lebih tepat lagi, indeks ini dihasilkan dengan menilai lima sifat negara yang diukur: (1) wakil kerajaan, (2) hak asasi, (3) semak dan imbang terhadap kerajaan, (4) pentadbiran yang adil, dan (5) penglibatan partisipatif.

Dari segi kebebasan akhbar, Malaysia menduduki tangga ke-101 daripada 180 negara yang disusun dalam indeks Wartawan Tanpa Sempadan 2020 (RSF) (lihat Rajah 2 untuk carta perbandingan). Walaupun skor penyalahgunaan Malaysia adalah 0, skor global yang diberikan kepada Malaysia adalah 33.12, yang, menurut kategori yang ditentukan, menunjukkan bahawa kebebasan akhbar di negara ini berada dalam tahap “situasi yang bermasalah”.

 

 

“Daripada melaporkan masalah hanya ketika mereka muncul, adalah lebih baik bagi wartawan untuk menulis tentang masalah agama dan kepercayaan secara berkala untuk mencuba dan menghasilkan pemahaman yang lebih besar.”

Laporan itu tidak mengetengahkan aspek multikultural melainkan bagaimana agama diwakili dalam media Malaysia kerana agama tetap menjadi topik sensitif.

Sudah jelas bahawa, pertama, agama tetap menjadi topik yang sangat dipantau baik di kalangan pihak berkuasa politik dan rakyat biasa kerana legasi kepekaan agama yang tidak dapat diselesaikan.

Kedua, ia jelas menunjukkan bahawa media dan wartawan tidak sepenuhnya bebas ketika melaporkan, menulis, menyunting, dan menerbitkan, kerana peranan pengawalselian dari latar belakang ekonomi, politik, dan organisasi media.

Ia menjelaskan mengapa kisah berita dan perbualan awam yang berkaitan dengan agama sangat sukar untuk ditulis, dirangka, dan diterbitkan oleh portal berita utama Malaysia, wartawan, dan pengamal media.

Laporan ini juga menyenaraikan kesulitan yang dihadapi oleh industri media, seperti:

  • Pemeliharaan gerbang pemilikan atau editorial
  • Pengaruh politik
  • Kesan daripada undang-undang
  • Kepekaan topik
  • Etos perkhidmatan awam, dan tahap atau kekurangannya
  • Sumber, pengetahuan, dan penyelidikan
  • Kekurangan dana yang besar, latihan yang disasarkan dalam laporan yang berkaitan dengan agama, sumber manusia, dan kerangka etika normatif
  • Malaysia Timur, terutama sekali Sabah

Walaupun lebih banyak perincian akan dijelaskan dalam laporan itu sendiri, pentingnya pada akhir hari bukan hanya untuk mendengar, tetapi untuk mengambil tindakan juga, di mana beberapa cadangannya adalah seperti berikut:

  • Maklumat tepat dan pengetahuan asas mengenai agama
  • Perwakilan dan kehadiran yang sama
  • Kisah positif mengenai komuniti agama atau agama di negara ini
  • Menggalakkan refleksi yang membina
  • Menggalakkan persefahaman, perpaduan, dan komunikasi

Laporan ini berpunca dari projek yang lebih luas, Diverse Voices: Mendukung Kebebasan Beragama melalui Penglibatan dengan Media dan Masyarakat Sivil, yang tujuannya adalah untuk meningkatkan kualiti, kuantiti, dan penyebaran laporan mengenai isu kebebasan beragama untuk mempromosikan masyarakat yang lebih demokratik dan bertoleransi. Lebih khusus lagi, Diverse Voices bertujuan untuk (1) memperkuatkan kemampuan wartawan untuk meningkatkan pelaporan masalah kebebasan beragama dengan lebih tepat dan seimbang, dan dengan aman (secara sah), dan (2) memperkuatkan kolaborasi antara organisasi masyarakat sivil, media dan pemegang taruh utama, untuk melindungi kebebasan beragama di peringkat tempatan, nasional, dan wilayah.

Muat turun laporan keseluruhan di sini (35mb)