Ada apa dengan salib?

Ithychis yang merujuk kepada beberapa cerita Bible berkenaan ikan. [caption id="attachment_4663" align="alignleft" width="300"]Christian_Fish_Symbol1 Lambang Ithychis[/caption]     Salib hanya diterima pakai oleh penganut Kristian sekitar tahun 400 Masihi. Logiknya mudah,ia adalah lambang yang amat mudah dilukis, dicat dan diukir di mana-mana. Salib kemudiannya direka ubah dan disesuaikan untuk mewakili ideologi khusus golongan agama, kawasan geografi atau topologi penduduk malah kasta masyarakat yang diwakili salib itu. Sebagai contoh, salib dengan bentuk bumi dibawahnya digunakan sebagai simbol kebesaran raja-raja Eropah, dan salib berbentuk “T” digunakan untuk mewakili St Francis, seorang tokoh mubaligh Katolik. Sesetengah salib mewakili kawasan geografi, seperti salib Perancis yang menggabungkan salib dengan bentuk fleur-des-lis, atau salib Anuradhapura, yang mempunyai ciri-ciri tempatan Sri Lanka. Mazhab Protestan lazimnya menggunakan salib asas, manakala golongan Katolik sering menggunakan salib dengan ikon Yesus dipaku atasnya, dikenali sebagai ‘crucifix’. Golongan Protestant menganggap salib yang kosong melambangkan kejayaan Yesus mengatasi kematian dan kebangkitanNya.Golongan Katolik pula lazimnya menggunakan salib ‘crucifix’ untuk mengingatkan mereka tentang dosa. Kepercayaan Kristian adalah, Yesus disalib dan dibunuh sebagai tebusan untuk dosa manusia. Bezanya golongan Katolik lebih menekankan ‘cause’ atau sebab , manakala golongan Protestan lebih menekankan kesan kematian Kristus tadi, yakni penyelamatan umat Kristian dan dunia. Maka semenjak abad ke 4, salib digunakan secara meluas dalam upacara keagamaan dan penyembahan kedua-dua golongan Kristian utama dunia. Bagi seseorang penganut Kristian, salib adalah simbol keagamaan paling mudah difahami dan dikenali. Doktrin atau ajaran berkenaan Penyaliban dan Kebangkitan Yesus merupakan tema utama ajaran Kristian itu sendiri. Tanpa salib, ajaran agama Kristian hanyalah coretan kisah-kisah sejarah, ajaran moral dan rohaniah yang tidak banyak berbeza dari siri ‘Chicken Soup for the Soul’. Jadi, tidak keterlaluan untuk mengatakan yang Salib merupakan jatidiri seorang penganut Kristian. Apakah simboliknya Salib kepada seseorang Kristian? Bagi penulis, takrifan dan maksud salib itu bergantung kepada penganut itu sendiri. Bagi sesetengah Kristian, ia merupakan simbol harapan di dunia ini dan dunia akan datang. Untuk Kristian yang lain pula, ia merupakan simbol sesalan dan keinsafan atas dosa. Bagi Kristian yang lain lagi, ia merupakan lambang kekuatan iman dan keakuran kepada kuasa yang Esa. Rata-rata, salib menyatukan umat Kristian dalam identiti mereka sebagai pengikut Yesus. Tatkala kepelbagaian dan diversiti kepercayaan umat Kristian, salib antara titik pertemuan yang jarang ditemui merentasi mazhab-mazhab Kristian dan ideologi doktrin Kristian yang berbeza. Tujuan salib didirikan di tempat-tempat ibadah umat Kristian adalah kerana sebab-sebab di atas. Ia mewakili identiti mereka sebagai sekumpulan Kristian, untuk mengingatkan mereka tentang Yesus Kristus, sebab mereka melakukan perkara yang dilakukan pada masa itu. Di sekolah, mengajar pelajar, di hospital menyembuhkan penyakit. Di gereja, menyembah Tuhan. Semua yang dilakukan atas nama agama oleh golongan Kristian adalah demi Tuhan mereka, Yesus. Secara rasionalnya, yang diturunkan atau ditanggalkan setiap kali ada golongan yang meradang dengan salib, atas sebab yang hanya diketahui mereka, hanyalah struktur plastik, logam atau kayu yang berbentuk palang. Namun yang dinafikan kepada golongan Kristian tadi, bukanlah hanya satu hiasan atau perkakas menarik untuk mencantikkan tempat beribadat mereka. Yang disekat adalah hak mereka untuk mentakrif dan mengamalkan agama mereka sendiri. Yang dilarang adalah kebebasan mereka untuk menyembah Tuhan mereka sendiri. Yang dinafikan adalah jati diri dan identiti mereka sebagai seorang Kristian di tanah tempat kelahiran mereka. unnamed

]]>