Cinta gadis gula-gula getah

 

(Sebahagian dari) mereka akan berkata: “Bilangan Ashaabul-Kahfi itu tiga orang, yang keempatnya ialah anjing mereka” dan setengahnya pula berkata: “Bilangan mereka lima orang, yang keenamnya ialah anjing mereka”, – secara meraba-raba dalam gelap akan sesuatu yang tidak diketahui dan setengahnya yang lain berkata: “Bilangan mereka tujuh orang, dan yang kedelapannya ialah anjing mereka”. Katakanlah (wahai Muhammad): “Tuhanku lebih mengetahui akan bilangan mereka, tiada yang mengetahui bilangannya melainkan sedikit”. Oleh itu, janganlah engkau berbahas dengan sesiapapun mengenai mereka melainkan dengan bahasan (secara sederhana) yang nyata (keterangannya di dalam Al-Quran), dan janganlah engkau meminta penjelasan mengenai hal mereka kepada seseorangpun dari golongan (yang membincangkannya). Al Kahfi, 22.[12]

I Tak ingat nama pemandu bas mini tersebut. Yang semua orang tahu beliau lewat sekitar 30 ke 50 minit. Cuaca agak sejuk, di hadapan, berdiri dua anak lelaki berumur mungkin 9 atau 10 tahun. Sekejap mereka berlari, menyepak pasir dan berkejaran. Sekejap mereka kembali dan asyik menuding jari ke baju Naim yang tertulis perkataan dalam tulisan Jawi; Syria. Betul ke ni anak Syria?[1] Ishak jawab acuh tak acuh; ya kerana mereka tidak ke sekolah pada waktu sebegini. Jam di tangan menunjukkan angka 2.30 minit. Dua anak Syria [2] ini masih di hadapan kami. Duduk di atas tembok, seolah-olah sedang menunggu barsama-sama kami. Sesekali, mereka mengirim senyum yang hujungnya tawa besar antara mereka tatkala mengerling kami. Tipikal gaya Arab, bumi Irbid juga seolah-olah baru selesai perang. Di hadapan, sebuah lubang besar terbentuk. Katanya sebuah apartmen akan dibina. Di hujung satu sudut, kelihatan sampah berlonggok. Di hujung sudut yang lain juga, terlonggok sampah-sampah lama. Bukan di hujung sudut itu sahaja, di sepanjang tepi jalan juga. Ah, di mana-mana sebenarnya. Bas mini sampai. Kami naik dengan barang bantuan. II Pun, tak ingat pukul berapa kami sampai ke Mafraq dari Irbid. Tempat pertama kami sampai, kawasan tersebut lengang. Dari lenggok perbualan pemandu bas kami, difahamkan sejumlah pelarian Syria [3] pernah membuka khemah mereka di sini tetapi akhirnya diminta berpindah oleh pihak berkuasa. Bas kemudiannya berpusing beberapa lama mencari ke mana berpindahnya pelarian tersebut. Tak berapa lama kemudian, setelah melalui sebuah lorong kecil kami berjaya menemui sekumpulan kecil pelarian dengan khemah tertera perkataan UNHCHR.[4] Seorang lelaki muda dengan wajah kusam dan rambut tidak terurus menyambut kami. Anak muda ini naik ke dalam bas sehingga kami sampai betul-betul di hadapan kawasan khemah. Hanya ada sekitar 8 ke 10 buah khemah kecil. Bas kini dikerumuni lelaki dan perempuan yang memegang sijil pelarian dari UNHCR,[5] lebih dari 30 orang semuanya. III Belum kaki kanan menapak keluar dari lantai bas, hawa udara dingin menyelinap masuk ke dalam jaket. Suhu betul-betul rendah di kawasan lapang ini. Di celah kedinginan ini, mereka berebut menghulur sijil pelarian[6] yang tertera nama mereka dengan kenyataan yang membenarkan mereka untuk menerima bantuan. Abe, ketua rombongan akhirnya bersetuju untuk menyampaikan bantuan, sepaket beras, sekotak teh, gula, tepung, beberapa bahan makanan yang lain untuk sebuah keluarga serta sepasang kasut untuk setiap anak-anak. Kami bergerak ke khemah[7] untuk mengira berapa ramai yang menginap di dalam khemah-khemah tersebut. Rambut tak terurus, muka berdebu, pakaian kotor. Tak pasti berapa lama mereka tak mandi di musim sejuk ini. Seorang lelaki tua berjalan ke sana sini berkaki ayam. Belasan anak-anak berumur kurang dari 12 tahun mengelilingi kami dengan senyum di bibir, meminta kasut baharu yang tahan sejuk untuk mereka. IV  Seorang wanita tua mengeluarkan x-ray miliknya dari celah khemah, memohon agar diberi wang untuk membeli ubat asma. Angin dingin bertiup dan hati meluluh saat mendengar penyakit asma di musim sejuk sebegini. Khemah[8] mereka tidak punya apa-apa selain hamparan tikar dan tilam, dengan bahagian tepi ditindih dengan batu agar angin tidak dapat menembusinya. Khemah yang mempunyai dapur boleh dibilang. Tiada elektrik, tiada bekalan air. Dan mereka tidak dapat bekerja kerana status sebagai pelarian, maka tiada wang untuk dibelanjakan. Baju yang sama mungkin sudah dipakai berbulan-bulan, selipar atau kasut yang sama, tiada bekalan makanan[9], selain harapan bahawa akan ada rombongan yang hadir memberi bantuan. V Selesai Maghrib, kasut disarung untuk berjalan ke luar. Angin sejuk memeluk dan seperti biasa, poket diseluk untuk mengecas haba. Di hadapan masjid di Irbid ini, kelihatan deretan peniaga memasang meja untuk berniaga baju musim sejuk di tepi jalan. Menunggu Marwan yang berjanji untuk membawa makan bersama dengan menyandar di hujung pintu pagar. Entah dari mana, tiga anak kecil muncul menonong di hadapan. Di tangan mereka kelihatan paket gula-gula getah[10], seorang abang, seorang adik dan seorang lagi adik kecil, sang perempuan. Masing-masing tolak menolak untuk mendapatkan perhatian. Sebagai seorang lelaki yang tidak belajar bahasa Arab tinggi, aku memang tidak faham langsung perkataan yang keluar dari mulut mereka. Kata Musa ketika sempat ziarahnya di Mafraq beberapa hari lalu, anak-anak ini tidak menggunakan bahasa Arab formal. Bahasa Arab mereka bahasa pasar. Ah, kalau Arab formal pun belum tentu aku faham juga. VI Tidak semena-mena, seorang lelaki Arab berbadan besar dari belakang menempik anak-anak ini dengan mengangkat kasutnya gaya membaling ke arah mereka.  Anak-anak yang terkejut,  adik perempuan paling kecil jatuh dahulu di hadapan. Sang abang sempat berlari, sang adik pula cuba membantu adik perempuan. Nasib tidak menyebelahi, syiling sang adik keluar dari poket jaketnya, beberapa gula getah juga jatuh. Ketika sedang mengutip itulah, lelaki tadi datang dan menyepak bontot sang adik. Sang abang sudah hilang, sang adik pula jatuh ke tanah kali ini. Terkocoh-kocoh mereka mengutip dan berlari meninggalkan kawasan masjid. Di hadapan aku kejadian itu berlaku, aku lihat ada sisa di atas tanah. Gula-gula getah.[11] (Dan perasaan sesal memeluk. Aku tak sempat membeli satu-dua gula-gula getah dari anak Syria ini.[12] )         ***   1) Sehingga 2,379,710 rakyat Syria menjadi pelarian sejak konflik bermula pada 2011 menjadikan mereka sebagai kumpulan pelarian terbesar dalam sejarah perang moden dengan tiada harapan konflik akan selesai dalam masa terdekat (Data UNHCR) 2) Dianggarkan populasi pelarian akan mencecah 4 juta sehingga penghujung 2014 (Data UNHCR) 3) Dari 30,000 anak Syria didaftarkan di sekolah awam dan sekolah dalam kem pada Mac 2013, ia meningkat kepada 83,000 anak pada hujung September 2013. (Data UNHCR) 4) Seluruh generasi Syria sedang dipertaruhkan dengan krisis memasuki tahun ketiga, program pendidikan seperti pendidikan awal kanak-kanak, perlindungan fizikal dan psiko-sosial serta kemahiran adalah sangat penting untuk menyediakan anak-anak ini untuk membina semula negara mereka ketika mereka pulang nanti. 5) Di Lebanon, 80% anak Syria tidak bersekolah, jumlah mereka bersamaan 435,000. 3 tahun lalu, 90% anak-anak Syria masih ke sekolah. (Data UNHCR) 6) Di Iraq pelarian Syria berjumlah sehingga 1.13 juta keseluruhannya selepas pintu Peshkhabour dibuka. (Data UNHCR) 7) Di Jordan, sehingga 576,354 pelarian direkodkan sehingga 31 Disember 2013. (Data UNHCR) 8) Di Turki, sehingga 571,513 rakyat Syria direkodkan sehingga 13 Januari 2014. (Data UNHCR) 9) Sehingga 11,420 anak-anak Syria dilaporkan meninggal dunia sehingga Disember 2013 dengan setiap 10 orang yang mati, seorang adalah kanak-kanak. (Data Oxford Research Group) 10) Di Lebanon dan Jordan, anak-anak seawal 8 tahun bekerja untuk mendapatkan makanan. Mereka dipaksa bekerja oleh keluarga sendiri untuk membantu menyara keluarga. Pendaftaran murid di sekolah-sekolah dalam kem seperti Zatari juga rendah kerana mentaliti seperti ini. (Data UNICEF Jordan) 11) April 2014 ini, #TFTN akan membuka kelas pertama untuk anak-anak Syria di Irbid. Dijangkakan pada hujung tahun lebih banyak sekolah akan dibina untuk memastikan generasi muda Syria ini mendapat pendidikan yang sepatutnya. 12) Perjalanan ke Jordan baru-baru ini mengingatkan satu perkara. Ke mana hala tuju pendidikan jika bukan untuk kemanusiaan?         unnamed ]]>