Pasca PRU13; Anak Muda dan Politik Barbarian

BEBERAPA hari sebelum Pilihanraya Umum Ke-13 yang lalu, saya menulis sepucuk ‘Surat Terbuka Kepada Kaum Muda’ melalui Projek Dialog kepada Kaum Muda yang mewakili sehingga 42% dari pecahan pengundi berdaftar. Di dalam surat tersebut saya menyeru Kaum Muda untuk membuat pilihan dengan mengenepikan kezaliman untuk membebaskan diri. Seterusnya saya juga tegaskan keharusan untuk kita semua keluar dari tempurung politik perkauman menuju politik kelas seterusnya politik ideologi. Tidak sampai 15 hari dari tarikh kemenangan Barisan Nasional, anak muda dikejutkan dengan penangkapan Adam Adli. Mahasiswa yang sedang menjalani penggantungan kuliah akibat insiden menurunkan muka pemimpin Umno di Menara Umno beberapa tahun lalu; kini dituduh menghasut rakyat untuk menumbangkan kerajaan. Anak Muda dan Solidariti Jika dianalisis corak respon gerakan mahasiswa sedia ada dan respon mahasiswa seluruhnya – dengan jumlah mahasiswa mencecah 500,000 seluruh negara dan ribuan persatuan mahasiswa partisan serta non-partisan; kes penahanan Adam Adli pada kali ini agak lewat mendapat respon. Melalui perbincangan dengan rakan-rakan antara beberapa sebab mengapa mobilisasi mahasiswa untuk menyokong dan seterusnya bersolidariti dengan Adam Adli tidak berjaya adalah kerana; 1) Mahasiswa tidak melihat perjuangan Adam Adli sebagai perjuangan mereka; 2) Adam Adli tidak mewakili suara mahasiswa dan 3) Mahasiswa seluruhnya takutkan kebebasan. Namun perkara ini bukanlah sesuatu yang perlu dihairankan. Untuk pengamat gerakan mahasiswa, umum mengetahui persatuan dan gerakan mahasiswa sedia ada yang wujud kini diasaskan samada melalui semangat partisan atau semangat kaum, ras atau agama. Kerna itu dapat difahami bahawa sesetengah perjuangan tidak mendapat konsensus dan persefahaman sesama mereka seterusnya membawa kepada sikap yang berlainan terhadap sesuatu isu di antara mereka. Perlunya Gerakan Tersusun Di Chile pada 2011, Camile Vallejo, menginspirasikan gelombang protes yang menyebabkan puluhan universiti ditutup selama beberapa bulan. Keseluruhan semester akademik terpaksa dibatalkan, sehingga 200,000 mahasiswa berarak ke Santiago setiap minggu dengan suasana karnival. Respon polis dikatakan ‘brutal’ sehingga dakwa Vallejo terdapat ‘of torture, sexual abuse’ termasuk ‘tear gas’ dan ‘water cannon’. Vallejo sendiri mengaku dirinya diserang dengan ‘tear gas’ selepas mesyuarat dengan mahasiswa. Patrick Kingsley di dalam temubualnya bersama Vallejo di The Guardian menyatakan protes jalanan ini tidak seperti protes jalanan oleh mahasiswa seperti di Britain. Ianya lebih radikal dan lebih popular malahan efektif. Sehingga 2011, sekitar 70% penerimaan pelajar terhadap gerakan ini. Dua menteri berjaya diturunkan dari kabinet kerajaan dan di tengah-tengah gerakan ini adalah Vallejo, seorang gadis 23 tahun. Menariknya perjuangan Vallejo adalah pendidikan percuma. Tulis Patrick Kingsley lagi, New York Times menganggarkan kos yuran universiti di Chile untuk ijazah pertama sehingga USD 3400 sementara purata pendapatan tahunan penduduknya hanyalah USD 8500. Vallejo menegaskan hanya 40% dari rakyat Chile mendapat pendidikan percuma, selebihnya perlu berhutang – atau tidak mempunyai pendidikan. Perangi Politik Barbarik Bezanya di Malaysia, gerakan mahasiswa sedia ada tidak tersusun malah terpecah dan terbahagi mengikut sentimen dan kepentingan sendiri. Inilah masanya anak muda memulakan dialog dan perdebatan untuk menyatukan gerakan sedia ada. Menurut Vallejo, ‘2011 was the product of 10 years of debate’ – merujuk kepada 10 tahu lalu di mana gerakan pelajar di Chile memulakan inisiatif untuk menyatukan masalah-masalah spesifik untuk diberi perhatian. Gerakan mahasiswa di Malaysia perlu segera sedar bahawa mereka kini perlu bergerak jauh ke depan dari Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) yang kini sudah berusia 42 tahun. Menjelang 2020 – anak muda harus segera bangun menggunakan iPhone dan gajet canggih untuk mencerahkan rakan masing-masing tentang penindasan dan pencabulan hak mahasiswa melalui AUKU. Inisiatif bersama untuk keluar dari kepompong AUKU ini sangat perlu diberi perhatian untuk melawan politik barbarik pasca PRU-13 ini. Mahasiswa harus segera sedar bahawa perjuangan mahasiswa dan anak muda, kebebasan akademik, perjuangan kelas dan perjuangan mencapai demokrasi bukan sekadar melalui menjatuhkan kerajaan sedia ada. Anak muda melalui mahasiswa harus bangun dan bergerak untuk berjuang atas dasar kepentingan masyarakat. Isu pendidikan, isu ekonomi, isu sosial dan pelbagai isu lagi perlu dijadikan landasan untuk sebuah gerakan yang akan menyatukan mahasiswa untuk mengubah Malaysia menjadi lebih baik. Perjuangan dengan ideologi dan pemikiran adalah lebih stabil berbanding perjuangan berasaskan sentimen perkauman dan agama. Anak muda juga harus segera menolak perjuangan partisan yang pada akhirnya asyik mengkeldaikan anak muda untuk menjatuhkan kerajaan sedia ada melalui laungan-laungan yang superfisial. Mereka harus sedar untuk mengubah realiti masyarakat – tidak semestinya melalui revolusi, tetapi pertamanya perlu melalui gerakan dan aktivisme mereka sendiri. Parti politik bukanlah satu-satunya kunci untuk menyelesaikan masalah-masalah struktur yang membelenggu sistem di dalam negara ini. Inilah masanya anak muda terutamanya mahasiswa menggembleng diri untuk mengupayakan diri mereka menjadi kuasa pendesak baharu. Zaman totalitarian Mahathirisme telah lama berlalu – ketakutan terhadap undang-undang ala-Hammurabi seperti AUKU perlu segera diselesaikan. Membangun Generasi Baharu Youtube dan Instagram perlu digunakan sepenuhnya untuk memulakan projek debat dan dialog untuk mencari titik persefahaman di antara anak muda berdasarkan ideologi dan pemikiran yang pelbagai; bukan untuk menyebarkan ‘gwiyomi’ atau menambah-banyak ‘Harlem Shake’. Facebook dan Twitter memerlukan lebih ramai anak muda untuk berpartisipasi secara aktif di dalam masyarakat dan melakukan pelbagai perubahan sosial darinya. Pada waktu-waktu beginilah anak muda perlu bangun dan perjuangkan masyarakat tertindas dari segi ekonomi dan pendidikan sebagaimana yang diperjuangkan anak muda di Chile. Saya percaya, untuk membangun generasi baharu, terutamanya anak-anak yang sedang berada di dalam buaian sekarang, memerlukan anak muda dan mahasiswa yang tahu untuk mencipta sejarah. Anak muda di Chile misalnya telah bangun untuk menyatakan sikap mereka terhadap penindasan dan diskriminasi sosial terhadap kaum miskin berkenaan pendidikan. Tanpa campur tangan parti politik, mereka turun ke jalan raya kerana percaya bahawa perubahan perlu dilakukan oleh diri mereka sendiri. Dengan bantuan Web of Science, Thompson Reuters dan 1001 Jurnal ISI lagi, anak muda di Malaysia harus percaya bahawa masa depan negara adalah di dalam tangan mereka dan bukan lagi di tangan pemimpin parti yang berusia 60 atau 80 tahun. Camilla Vallejo di dalam temu ramah itu juga menyatakan;  “We realised the problem was bigger, the problem was structural,”. Vallejo kemudian meneruskan; “The debate became about the link between education and the bigger economic model in Chile,“. Oh ya, di sana mereka tidak bicara soal ‘Ahkam al Bughah’ atau masih tidak habis belajar mahu sibuk dengan politik atau pelajar tidak perlu campur tangan dalam keputusan kerajaan. Malangnya di Malaysia, anak muda dan mahasiswa sendiri masih tidak pasti mahu menyokong Adam Adli atau tidak kerana beliau ‘berambut panjang’ dan ‘memakai gelang’. Saya runsing kerana pasca PRU-13 ini, anak muda sendiri yang memandu Malaysia kembali ke arah Politik Barbarian. Kata guru saya; sejarah membuktikan – kerja melawan anak muda – selalunya sia-sia. *Penulis tidak berniat untuk membandingkan struktur sosio-ekonomi Chile dengan Malaysia sedangkan kemunculan gerakan partisipasi mahasiswa bergantung kepada pelbagai faktor luaran. Sebagaimana lapor Milton L. Vidal di dalam Global Dialogue (Volume 2 Issue 4); “Chile is an emerging country of the OECD. According to this organization, Chile has a Gini score of 0.50, which represents the highest inequality among the countries in this category (Society at a Glance, Social Indicators, OECD, 2011). The average income of the richest 10% of Chileans is higher than Norway’s, while that of the poorest 10% is similar to that of the population of Ivory Coast. The majority of Chileans (60%) have, on average, a lower income than Angolans,”

]]>