Hidup Anak Jalanan: Chow Kit

Anak-anak Chow Kit.” [caption id="attachment_4551" align="aligncenter" width="562"]Gambar: Religion of Love Gambar: Religion of Love[/caption] Ini bukan kertas kerja untuk kajian akademik, dan sudah tentu kau pun tidak akan meluangkan masa membaca kajian akademik. Aku pun akhirnya tak akan bergambar dengan topi kelakar, memegang segulung kertas kalau buat kajian akademik. Aku difahamkan berkali-kali rakyat Malaysia tidak gemar membaca. Maka aku cuba ringkaskan dan mudahkan untuk  pemahaman kita. Jarang juga aku menjumpai orang bercerita tentang anak jalanan dalam Bahasa Malaysia , atau bahasa yang mudah difahami umum, jadi aku cuba untuk berfungsi di sini. Cuma kadang-kadang kau akan jumpa perkataan-perkataan yang sukar difahami, waktu tu kau tahu bahawa dunia belum kiamat dan perangai kita perlu diubah sedikit demi sedikit. Kalau kau rasa kau terlalu bijak untuk diperlakukan begini, pergi baca buku-buku tebal yang setaraf dengan keintelektualan kau, atau sambung berzikir mencari keredhaan Allah Ta’ala. Jangan buang masa di sini. Di seluruh dunia, anak jalanan ini adalah termasuk dalam kategori orang rentan, golongan marginal atau lebih mudah dibahasakan sebagai tertindas. Mereka adalah hasil dari pembangunan ekonomi, penghakisan nilai kemanusiaan, peperangan (di negara-negara yang dilanda peperangan), kemiskinan, keganasan rumah tangga serta penderaan fizikal dan mental. Terdapat beberapa bentuk atau ciri-ciri khas anak jalanan mengikut identifikasi yang dikelaskan WHO :

  1. Anak jalanan: Anak yang langsung tidak berumah dan menghuni jalanan. Biasanya ditinggalkan keluarga atau kematian ahli keluarga. Mereka tidur di tepi-tepi jalan, rumah-rumah kawan atau bangunan terbiar.
  2. Anak yang berada di jalanan : Ini jenis yang kerap melawat keluarga. Ia mungkin pulang ke rumah untuk tidur tiap malam, tapi banyak meluangkan masa di jalanan (kebanyakan hari dan kadang malam) disebabkan kemiskinan atau penderaan fizikal atau seksual di rumah.
  3. Sebahagian dari keluarga jalanan: Mereka tinggal di jalanan bersama keluarga, berpindah dari satu tempat ke tempat lain bila perlu dan menjalankan kegiatan ekonomi di jalanan bersama keluarga.
  4. Anak dalam penjagaan institusi: Berasal dari situasi di mana ia tidak berumah dan terdedah pada risiko jika kembali ke jalanan.
  [caption id="attachment_4550" align="aligncenter" width="460"]Gambar: Religion of Love Gambar: Religion of Love[/caption] Di Malaysia, anak-anak yang hidup di jalanan terdiri dari anak-anak yatim atau yatim piatu, anak miskin,  anak-anak tidak berwarganegara (kerana tidak mempunyai sijil kelahiran) dan anak migran. Ada yang lari dari rumah, seringkali disebabkan penderaan psikologi, fizikal dan mental. Bagi yang tidak punya dokumentasi lengkap, mereka tidak dapat menikmati kemudahan sosial dari autoriti-autoriti berkenaan. Tanpa sijil kelahiran, mereka tidak dapat dibezakan dari orang tempatan, anak pendatang tanpa izin (PATI), pelarian atau pencari suaka. Begitulah nasib manusia yang terikat dengan kertas-kertas. Dalam konteks Chow Kit Kids atau anak-anak yang hadir ke kelas Region of Love di Alka Ria, Chow Kit, setakat ini anak-anak yang dikenalpasti adalah ratanya dalam kategori 3 di mana keluarga mereka tidak berumah dalam erti kata tidak punyai rumah sendiri (menyewa bilik bila mempunyai kemampuan membayar atau menumpang di rumah kawan-kawan, dan kadang-kadang terpaksa tidur di tepi-tepi jalan). Ramai yang bersekolah maka mereka tidak menghabiskan seharian di jalanan pada hari-hari persekolahan. Yang tidak bersekolah atas sebab masalah dokumentasi pengenalan diri dan kewarganegaraan sudah dan sedang dimasukkan ke Sekolah Bimbingan Jalinan Kasih. Setakat waktu penulisan ini ada 6 orang anak yang layak dari segi umur tetapi belum ditempatkan ke Sekolah Jalinan Kasih (jumlah mereka yang datang ke kelas RoL kian bertambah). Ada lebih kurang 60 kanak-kanak setakat ini (tidak mendapat jumlah yang tepat kerana kerja memprofail masih sedang berjalan dan kehadiran segelintir anak-anak tidak konsisten). [caption id="attachment_4552" align="aligncenter" width="500"]Gambar: Religion of Love Gambar: Religion of Love[/caption] Sekolah Bimbingan Jalinan Kasih memberi pendidikan asas untuk anak-anak jalanan yang tidak mempunyai dokumen, anak yatim piatu (yang ditempatkan di rumah penjagaan berdaftar) dan mereka yang tercicir dari sekolah. Aku ada masalah dengan institusi yang bernama sekolah sendiri tapi ini bukan ruangnya untuk berleter tentang itu. Perkataan-perkataan dan frasa seperti deschooling (perobohan lembaga persekolahan), homeschooling, dan anarkisme pendidikan (yang tidak popular tapi perlu diberi perhatian) masih terlalu asing bagi rakyat Malaysia yang begitu bergantung kepada sebuah sistem bergelar kerajaan. Anak-anak jalanan ini pula, ibu bapa mereka tidak dapat diharap sangat untuk mengendalikan homeschooling dan kita belum ada tenaga masyarakat yang cukup yang mahu mengajar anak-anak jalanan setiap hari dengan segala macam jenis ilmu yang dia mahu pelajari. Juga masyarakat kita sukar menerima pemikiran bahawa anak-anak punya hak untuk memilih belajar apa yang dia mahu (bagi menentukan hala tujunya sendiri) dan pada masa yang sama berhak untuk tidak mahu belajar. Semua ini kerana kebergantungan kita kepada sistem pendidikan acuan kerajaan, dan sekali lagi, kebergantungan kita kepada kertas-kertas. Pada masa yang sama tidak dinafikan anak-anak perlu diberi hak belajar. Anak-anak jalanan mempunyai hak untuk pendidikan. Selain daripada itu, pendidikan jalanan adalah efektif untuk anak-anak ini kerana jalanan adalah persekitaran mereka. Pendidikan jalanan boleh melibatkan banyak aktiviti seperti bimbingan mengenai pencegahan STD dan penyalahgunaan bahan, meningkatkan kadar literasi, dan menyedarkan mereka tentang kesihatan dan masalah sosial. Ia juga efektif untuk membimbing mereka memilih jalan hidup yang mereka mahu, dan kerana manusia adalah spesies sosial, di peringkat awal ini kita boleh membimbing mereka menyedari hakikat itu supaya mereka dapat hidup bermasyarakat dengan lebih baik. Diharapkan mereka dapat membentuk sebuah komuniti demokratik di kalangan mereka. Region of Love sedang cuba membina komuniti ini. Kami menjemput anak-anak muda yang berkebolehan dan berfikiran jauh ke depan untuk sama-sama membantu kami, berdialog, berdiskusi, mengkritik dan yang paling penting mencari penyelesaian yang lebih baik dalam usaha ini. Jangan duduk di sebuah sudut dan bersembang longkang seolah-olah kami ini sebuah kerajaan yang menghalang kebebasan bersuara kau. Jangan juga berlagak seolah-olah kau Marlon Brando yang layak kami lawati untuk mencium cincin dan meminta restu. Setiap Sabtu bermula jam 8.30 pm kami ada di Alka Ria, Chow Kit. Maaf sebab tak diselitkan kisah-kisah yang mengalirkan air mata dalam makalah kali ini. unnamed ]]>